Kiprah

Desa Gunungwuled Usulkan Dusun Sipentul sebagai Destinasi Ekowisata

Advertisement

Dowisata – Pemerintah Desa GunungWuled, Kecamatan Rembang berharap agar Dusun Sipentul dapat menjadi destinasi ekowisata atau wisata yang mendukung keberlanjutan kelestarian alam. Hal itu diungkapkan oleh Kepala Desa Gunungwuled, Nasirudin Latif, Minggu (16/8/2020) di Dusun Sipentul saat acara Kunjungan Bupati dalam Rangka Piknik Neng Purbalingga.

“Untuk suasana alam, di sini ada suatu hal yang eksklusif, yakni berburu babi hutan. Masyarakat di Dusun SiPentul itu meminta supaya APBDes mengalokasikan pengendalian hama babi hutan. Saya berpikir mengapa tidak kita kolaborasikan saja dengan paket wisata, sehingga kami tidak perlu menganggarkan lagi. Namun babi hutan akan terkendali oleh objek perburuan, di sisi lain kami memperoleh pendapatan,” kata Latif.

Ia melanjutkan pasar wisata Sipentul lebih baik bukan wisata lokal, akan tetapi minat khusus. Sebagai gambaran wisata minat khusus ini untuk mendapatkan Rp 1 juta cukup mendatangkan wisatawan 10 orang. Beda dengan wisata lokal butuh 100 orang untuk bisa mendapatkan Rp 1 juta.

“Dampak lingkungannya pasti beda, sisi safety juga lebih rumit. Kami tidak berfikir infrastruktur dialusin (dihaluskan,red), tidak, justru di situ sensasinya. Jadi, tema yang kita jual, bukan objek,” katanya.

Sementara itu keberadaan sumber mata air hangat, menurutnya sebatas ikon. Habis berburu babi hutan, mandi air hangat, akan menjadi hal menarik dijual. Untuk mewujudkan hal tersebut tentunya membutuhkan dukungan dari Pemkab Purbalingga, PD Owabong agar wisata tersebut nantinya bisa laku keras.

Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi SE BEcon MM mengungkapkan, Dusun Sipetul memiliki potensi wisata yang unik, yang tidak dimiliki desa lain di Purbalingga, yakni mata air panas di Kalianget. Jalur menuju dusun ini diakui penuh tantangan, hanya bisa dilalui dengan jalan kaki atau dengan kendaraan offroad.

“Nantinya potensi ini bisa dikonsepkan oleh Dinporapar dan Owabong, setelah konsep matang nanti insyaallah kita akan mendorong agar potensi ini bisa dikembangkan,” katanya.

Terlebih nantinya Purbalingga akan ada Bandara JB Soedirman. Tentunya sektor wisata perlu digarap untuk menunjang keberadaan bandara.

“Hari ini saya survey langsung sekaligus menyemangati Pokdarwis yang selama pandemi ini menjadi sektor terdampak dengan harapan agar wisata ini kembali menggeliat tentunya dengan memperhatikan protokol kesehatan,” ujarnya.

Baca juga:

Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close